Travis Scott dan Drake Digugat Penontonnya karena Diduga Dukung Kekacauan yang Menewaskan 8 Orang

Rapper Travis Scott dan Drake digugat oleh penonton Festival Musik Astroworld, Kristian Paredes (23), melaporkan. Diketahui, gugatan tersebut terkait kekacauan di konser musik pada Jumat (5/11/2021) malam yang menewaskan 8 orang dan melukai ratusan orang. Paredes, yang merupakan satu di antara korban luka serius, menggugat Scott atas dugaan keterlibatan sang rapper terhadap kekacauan yang terjadi.

Paredes juga menggugat penyelenggara konser Live Nation dan pihak pemilik tempat konser NRG Park Houston. Dalam gugatannya, Paredes mengatakan dia merasa ada yang mendorongnya langsung di depan bagian penerimaan umum saat Scott naik ke atas panggung. Saat kerumunan menjadi kacau, lanjut Paredes, banyak orang yang meminta bantuan kepada petugas keamanan, tetapi diabaikan.

"Kerumunan menjadi kacau dan keributan dimulai. Banyak yang memohon kepada penjaga keamanan yang disewa oleh Live Nation Entertainment untuk meminta bantuan, tetapi diabaikan," jelas Paredes. Gugatan, yang diajukan di pengadilan Harris County Houston, Texas, mengklaim Scott telah menghasut terjadinya kekacauan. Gugatan itu juga menuduh superstar rap Kanada Drake, yang bergabung dengan set headline Scott, berkontribusi menyebabkan kerumunan penonton mendesak maju ke arah panggung.

"Ketika Drake naik ke panggung bersama Travis Scott, dia membantu menghasut penonton meskipun dia tahu tentang perilaku Travis Scott sebelumnya," kata Paredes. "Dia terus tampil bahkan ketika keramaian menjadi tidak terkendali dan keramaian terus berlanjut", tambahnya. Lebih lanjut, pengacara terkenal Ben Crump mengumumkan pada hari Minggu bahwa dia juga telah mengajukan gugatan terhadap Scott dan Astroworld.

Dia dan co penasihat Bob Hilliard mengajukan gugatan atas nama penonton konser berusia 21 tahun Noah Gutierrez, yang menggambarkan konser tersebut sebagai adegan kekacauan dan keputusasaan. Pengacara mengatakan mereka berharap untuk mengajukan gugatan atas nama penonton konser lainnya selama seminggu. "Kami mendengar laporan mengerikan tentang teror dan ketidakberdayaan yang dialami orang, kengerian kerumunan yang menghancurkan dan trauma mengerikan menyaksikan orang mati ketika mencoba menyelamatkan mereka tanpa hasil," kata Crump dan Hilliard dalam pernyataan mereka.

"Kami mendesak orang lain yang menderita cedera fisik atau emosional atau menyaksikan peristiwa hari itu untuk menghubungi kami," tambahnya. Kepala Polisi Kota Houston, Texas, Troy Finner mengatakan departemennya telah membuka penyelidikan terkait kekacauan di Festival Musik Astroworld, Jumat (5/11/2021) malam. Konser musik yang menampilkan rapper Travis Scott itu menjadi kacau setelah kerumunan penonton mendesak ke arah panggung.

Kekacauan itu menyebabkan 8 orang meninggal dunia dan ratusan orang mengalami luka, lapor Channel News Asia . Adapun penyelidikan dilakukan oleh detektif pembunuhan dan narkotika menyusul laporan bahwa seseorang di antara penonton telah menyuntikkan narkoba ke penonton lainnya, kata Finner. Seorang petugas keamanan mengatakan dia merasakan suntikkan di lehernya ketika mencoba menahan atau meraih tangan seseorang.

Setelah merasakan suntikkan tersebut, dia jatuh pingsan, kemudian sadar kembali ketika disuntik dengan dosis nalokson penangkal opioid. Finner mengatakan staf medis juga memperhatikan apa yang tampak seperti bekas suntikkan jarum di leher petugas. Tidak jelas apakah suntikkan tersebut berkaitan dengan kerumunan penonton yang mendesak ke arah panggung.

Tetapi, pihak kepolisian akan segera menyelesaikan kasus tersebut, kata Finner. Saat ini polisi sedang menunggu hasil autopsi untuk menentukan penyebab kematian delapan korban. Finner menambahkan, beberapa korban tampaknya meninggal karena diinjak injak oleh penonton lainnya.

Lebih lanjut, Kepala Pemadam Kebakaran Kota, Samuel Pena mengatakan tiga ratus orang dirawat di klinik medis di tempat karena berbagai cedera dan penyakit, termasuk beberapa overdosis obat. Dua puluh lima orang dibawa ke rumah sakit dengan ambulans setelah kekacauan dimulai. Beberapa dari mereka mengalami serangan jantung, dengan 13 orang masih dirawat di rumah sakit pada hari Sabtu, dan empat orang telah keluar dari rumah sakit.

Diketahui, lima di antara 13 korban masih berusia di bawah 18 tahun, kata Walikota Sylvester Turner. Delapan orang yang meninggal, sebagian besar berusia antara 14 hingga 27 tahun, meskipun usia salah satu korban tidak segera diketahui, kata Turner. Kekacauan di festival tersebut terjadi di NRG Park sekitar pukul 21:30 pada hari Jumat selama pertunjukan utama oleh Scott, seorang penyanyi dan produser nominasi Grammy.

Saat para penggemar di antara sekitar 50.000 penonton mendesak ke arah panggung, orang orang mulai jatuh pingsan. Beberapa tampaknya menderita serangan jantung atau masalah medis lainnya, kata para pejabat kepada wartawan di luar venue. "Itu terjadi sekaligus. Sepertinya baru saja terjadi, hanya dalam beberapa menit," kata asisten kepala eksekutif polisi Houston Larry Satterwhite, yang berada di depan acara ketika situasi dimulai.

Satterwhite mengatakan dia segera bertemu dengan promotor dan mereka setuju untuk menghentikan acara. Para pejabat mengatakan konser itu berakhir pada pukul 10.10 malam. Sementara itu, video yang diunggah ke media sosial menunjukkan kekacauan ketika penggemar dan staf mencoba menarik perhatian penonton konser yang terluka.

Satu video menunjukkan penggemar berusaha membuat operator kamera sadar akan situasi berbahaya. Sebuah video terpisah menunjukkan orang orang melambai ke arah panggung dan meneriakkan "Hentikan pertunjukan!" Scott berhenti beberapa kali selama 75 menit penampilannya ketika dia melihat penggemar dalam kesulitan dan meminta keamanan untuk memastikan keselamatan mereka.

Kendaraan darurat, lampu dan alarm berkedip, memotong lautan penonton beberapa kali. "Kami membutuhkan seseorang untuk membantu. Seseorang pingsan di sini," kata Scott, menurut video setnya, yang termasuk penampilan tamu oleh rapper Kanada Drake. "Keamanan, seseorang, lompat ke sini dengan sangat cepat," lanjutnya.

Klip video lain menunjukkan polisi melakukan resusitasi jantung paru paru pada beberapa orang bahkan ketika musik menggelegar di latar belakang. Tragedi itu mengingatkan pada konser tahun 1979 oleh band rock Inggris The Who, di mana 11 orang tewas ketika para penggemar menyerbu ke Riverfront Coliseum di Cincinnati sebelum acara. Untuk diketahui, Scott, yang menjadi terkenal di awal 2010 an karena gaya vokalnya yang unik, memiliki seorang putri dengan Kylie Jenner dari keluarga Kardashian.

Astroworld juga merupakan nama album studio ketiganya yang dirilis pada 2018 yang mendapat pujian kritis. Scott yang lahir di Houston mengatakan dia benar benar hancur dan bersumpah untuk mendukung polisi saat mereka menyelidiki. "Doa saya untuk keluarga dan semua yang terkena dampak," tulis Scott di Twitter.

Setelah masuk gerbang dan stan barang dagangan di pagi hari, kerumunan semakin tidak terkendali saat para penampil naik ke atas panggung, menurut pengunjung festival berusia 19 tahun Hamad Al Barrak. "Ada terlalu banyak orang," kata Al Barrak, yang menggambarkan kekacauan saat dia mencoba membeli perlengkapan festival. "Kami semua didesak bersama sama dan merasa seperti tidak bisa bernapas," lanjutnya.

Albert Merza (43) yang merupakan bagian dari kelompok delapan orang dari Detroit yang menghadiri festival, menceritakan bahwa dia melihat "banyak minum dan perilaku gila". "Rasanya seperti kerusuhan," katanya, menambahkan bahwa tampaknya sekitar setengah dari kerumunan itu berusia di bawah 21 tahun. "Ada orang orang yang membuang barang barang, benda benda terbang ke mana mana," lanjutnya.

Sementara menurut Nick Johnson (17), kerumunan berlangsung selama lebih dari dua jam. "Itu berlangsung selama lebih dari dua jam, dan itu semakin memburuk," katanya. Lebih lanjut, menurut Finner, sebauh insiden pada hari sebelumnya, di mana para penggemar mulai menyerbu gerbang festival, dapat dikendalikan dengan relatif cepat.

Finner mengatakan polisi memiliki 528 petugas yang ditugaskan ke festival pada hari Jumat, bersama dengan 755 personel keamanan swasta. Sepanjang hari, 25 penangkapan dilakukan. Masing masing untuk kepemilikan ganja dan keracunan publik dan sisanya karena masuk tanpa izin. Adapun tempat acara tersebut bisa menampung hingga 200.000, tetapi penyelenggara membatasi kerumunan hingga 50.000, berdasarkan penjualan tiket.

Leave a Reply

Your email address will not be published.